Tuesday, February 7, 2012

Cara membuat SIM di Saudi Arabia

Bapak/Ibu,

Apa khabar ?

Lama tidak menulis.. Masih ingat saya ? :)

Saya lama tidak menulis karena lagi tidak menemukan momentum yang tepat nih.. Ditambah saya akhirnya pindah kerja. Makanya sekali-kali saya menulis, saya ingin menyampaikan sesuatu hal yang penting. Bagaimana cara membuat SIM di Saudi Arabia ? Penting bukan ??

Walaupun sudah dua tahun di Saudi Arabia, tapi selama ini menggunakan SIM international dari Indonesia. Ini karena saya ketika itu belum ada Iqama. Tapi sekarang saya sudah punya iqama, jadi wajib harus punya SIM Saudi. BTW, saya membuat SIM ini di Riyadh, tapi saya rasa proses dan syarat-syarat bakal sama untuk seluruh Saudi Arabia.

Saya pergi ke Dallah Takhasusi seperti advice beberapa teman di Riyadh, dan Alhamdulillah memang bener, translate SIM Indonesia ke Arabic tidak perlu dari embassy, cukup dari certified translator yang ada di luar pagar. Karena ada isu dari teman yang mengurus SIM di Dallah Sulaimania, translate SIM mereka harus dari Indonesia Embassy. Repot juga kalo hrs ke embassy lagi. Namun, dari info orang Pakistan yang kebetulan bareng ama saya di Takhasusi, ternyata translation SIM mereka perlu di attested oleh embassy mereka di sini. Jika tidak, pihak Dallah Takhasusi tidak mau menerimanya. Jadi sepertinya ini country specific ?? Btw, proses yang saya alami seperti ini:

1. Membawa dokumen ;
- Formulir yang sudah di isi pake bhs Arab, bisa di download di sini: http://www.moi.gov.sa , bisa minta bantu google translate jika tidak tau bhs Arab, dan copy/paste di form-nya :)
- 1 Lbr Copy paspor, iqama, dan SIM Indonesia (Iqama dan SIM perlu di tunjukin yg original-nya)
- Surat dari perusahaan (saya bahkan tidak ada cap chamber of commerce seperti yg lain)
- Poto 6 Lbr
- Surat ket gol darah, copy-nya aja.
- Seluruh dokumen diatas di masukkan ke dalam map ijo yang ada di jual di toko depan Dallah Takhasusi. Ingat, mereka cuma menerima map ijo yang ada sangkutannya ini. Saya yang awalnya datang dgn map kuning bekas yg saya temukan di kantor, di tolak mentah2 oleh petugas cap yg keliatannya gak suka basa-basi, apalagi senyum,.. seringnya bilang yallahh.. yallah.. yalllah !!!!

2. Datang jam 7 langsung ke hall no 2 untuk stamp dokumen. Begitu pintu di buka, langsung aja cari tempat duduk yang paling dekat ke loket yang ada alat tes matanya. Disini bukan utk tes mata, tapi utk cap dokumen. Mereka sepertinya cuma liat iqama, paspor dan surat dari perusahaan.

3. Selesai dari hall 2, saya di suruh utk ke hall 4 untuk tes nyetir. Langsung aja ambil posisi duduk ngantri, sambil nunggu giliran. disini, cuma di suruh nyetir keliling rouanbout yg ada di halaman. Jangan lupa seat belt, dan nyetir jgn ngebut ya.. insya Allah lewat.. Oya, sebelum nyetir jangn lupa bismillah...

4. Dari hall 4 saya di suruh balik lagi ke hall 2 untuk license cek. Langsung aja ke counter yang ada tulisan LICENSE CHECK, dan ngantri lagi..

5. Setelah SIM dan translation nya di cap, petugas akan menyuruh saya untuk ke loket sebelahnya buat bayar biaya kursus SAR 100. Di loket ini akan di bagi "undangan" kursus nyetir. Asik khan ?!!!! Dari yang saya amati, jika pada saat kita bayar masih pukul 8, ada kemungkinan kita akan di ikut sertakan di kelas jam 9 pagi atau jam 3 sore hari itu juga. Sedangkan saya terpaksa harus datang besoknya, padahal jam baru pukul 8.30.

6. Ikut kursus yg ada di hall 5 sesuai jadwal. Di dalam ruangan ini akan di bagi selembar kertas yang isinya rambu2 dan pertanyaan2 yang bakal muncul di computer test.

7. Ikut computer test.. Di sini di berikan 20 pertanyaan dalam waktu 30 menit. Kita cuma perlu menjawab 15 soal benar. Jika salah 6 kali, maka akan failed. TIPS: Jika ga tau, bisa tekan tombol delay question, untuk ganti pertanyaan.

8. Test nyetir yg kedua, bareng polisi. Disini juga cuma di suruh keliling2, ama keluar pagar dikit. TIPS: Jangan lupa seat belt, atur tempat duduk supaya nyaman, baca bismillah dan jangan lupa senyum utk mencairkan muka putugas yg beku :)

9. Balik lagi ke ruangan tunggu tempat computer test, buat ngambil map ijo kita.. Jika kita lulus, maka langsung di suruh ke hall 1 buat nyerahin map ijo kita, dan ambil SIM.


MITOS:
- Ternyata mitos yang menyebutkan bahwa SIM asli kita harus di attached di map ijo, dan baru di ambil setelah kursus selesai tidak sepenuhnya benar. Karena SIM aslinya cuma perlu pada saat license check doang setelah tes nyetir pertama.

Biaya-biaya:
- Taksi 3 hari 30 SAR/trip
- Map Ijo yg ada sangkutannya 3 SAR
- Biaya translate 25 SAR
- Biaya kursus 100 SAR
- Biaya SIM 80 SAR buat dua tahun.. Kalo bisa bayar sebelum masukin dokumen, biar ga repot.. Bisa di bayar pake NCB phone banking, atau bank mana aja..

Oya, ketika saya mampir ke toilet pada saat menunggu computer exam, saya melihat tulisan ini di balik pintu toilet. Sepertinya menarik, untuk di abadikan. :)




11 comments:

henry said...

Assalmualaykum,
Lucu juga mas tulisan itu, jadi ingat negeri tercinta.
salam kenal mas, saya henry.
saya mau tanya2, tp maaf jika topiknya tidak pas.
saya tertarik kerja di saudi aramco, di job list saya baca minimal experience 7 tahun, kira2 kurang dari itu bisa tidak ya?
prosesnya gimana?
sekilas: saya lulusan teknik mesin, sudah 3,5 tahun bekerja di pabrik baja di tanah air.
sukron, atas jawabannya
via japri aja gpp mas
yaf_mits@yahoo.com

Indonesia di Arab Saudi said...

Wa'alaikumussalam,

Coba aja Mas.. Khan ga ada ruginya, bener ga ? Paling juga kalo ga sesuai, ga akan di interview.. Yang penting usaha bener ga ? kenapa harus di Aramco ? coba juga perusahaan multinational lain yang beroperasi di Saudi.. Mungkin chance-ya lebih besar. Coba juga baca tulisan saya disini: http://indonesiadiarabsaudi.blogspot.com/2010/05/lowongan-di-saudi-arabia.html

rahman said...

assalamualaikum wr.wb.
salam kenal nama saya rahman
mohon maaf ya sebelumnya, ada yang ingin saya tanyakan ni mas. klo misalkan ada warga indonesia yg ingin transmigrasi ke saudi bersama keluarga, disana apakah warga asing diperbolehkan membeli tanah dan membangun rumah disekitar kota makkah ?
yang saya dengar dari salah seorang keluarga yg habis umroh tempo hari, didaerah makkah itu banyak tanah yang masih kosong.
yah terimakasih banyak sebelumnya wassalam.

Indonesia di Arab Saudi said...

Wa'alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

Setau saya warga asing tidak boleh punya property di Saudi.

Nabila Zahra said...

assalamualaikum wr.wb.
wah sangat gembira saya salah satu mahasiswi di indonesia yg dapat membaca pengalaman serta informasi yg anda share di blog ini.

Jika diperkenankan, bolehkah saya minta contact anda utk menanyakan hal yang berkaitan dgn tkw yg bekerja disana, hal ini utk tugas saya dikampus yg diharuskan utk membuat guide book utk tkw yg akan kerja disana. Mungkin saya bisa minta email/fb nya, sebelumnya saya ucapkan terima kasih banyak :)

Indonesia di Arab Saudi said...

Wa'alaiumusssalam Warahmatullahi Wabarakatuh,

Apa yang bisa saya bantu Mba ? Tanya aja di sini untuk di share ke yang lain.

Nabila Zahra said...

1. Jika tkw ingin bekerja disana, saat sampai di aiport apa saja yg harus diurus? misalkan, apakah harus mengisi form arrival dll.

2. Biasanya tkw disana jika ingin menabung, dan juga utk mengirimkan uangnya kepada keluarga di indonesia itu kebanyakan memakai bank apa? dan apa saja syarat dan bahasa yg digunakan dalam mengisi form tsb.

3. Utk tkw yang baru bekerja disana, jika ingin belanja apakah harus ditemani oleh majikan wanita nya atau diberikan list belanjaan nya dan disuruh naik bus/taksi?

4. Apakah disana, khususnya di jeddah ada tempat/perkumpulan tkw yang bekerja disana sehingga mereka dpt saling bertukar cerita dan membantu satu sama lain dalam menjalani pekerjaan nya disana?

Sebelumnya saya sangat berterima kasih atas waktu dan kesedian nya utk menjawab. :)

Indonesia di Arab Saudi said...

Saya sendiri bukan TKW mba, jadi saya tidak mengalami pengalaman mereka.

1. Ketika sampai di airport Saudi, nga ada beda antara pemegang visa TKW, engineer, manager dan presiden director, semuanya harus cap jari untuk imigrasi. Proses ini kadang cukup menantang. Ada yang harus ngantri sampai 3-4 jam, bahkan 8 jam. Sedang saya sendiri cuma 5 menit ngantri. Nga ada form yang diisi.

2. Nah ini saya nda tau persis jawabannya. Btw, di Saudi sendiri banyak service pengiriman uang, mulai dari bank local dari Indonesia yg bekerja sama dengan bank Saudi, seperti BCA, BRI, Mandiri, BNI, atau mereka juga bisa pake western union, moneygram dsb-nya. Banyak deh pokoknya. Atau juga mungkin mereka ga ngirim, cuma nyimpen aja sampe meraka kembali ke Indonesia.

3. Hehehe.. budaya Saudi tidak membenarkan cewek pergi sendiri tanpa muhrim. Jadi yang namanya belanja, ya urusan majikannya. Pembantu paling tinggal dirumah, atau mungkin juga ikut bantuin ngangkat barang.

4. Saya nda tau persis, tp utk TKW saya nda yakin ada. BTW, yang namanya TKW, ga bisa dengan gampang keluar rumah keluruyan ky di Indoensia. Typical rumah di Saudi itu adalah besar sekitar 250-500 m2, yang di kelilingi tembok beton. Orang luar ga bisa liat ke dalam. Kecuali, sang majikan punya pembantu beberapa orang, saya nda yakin sang TKW bisa berbagi cerita kecuali lewat sms, atau telp.

Nabila Zahra said...

Oalaah ternyata sulit ya untuk bersosialisasi disana heehe
terima kasih banyak informasinya heehe semoga nanti saya ada rejeki bisa mampir kesana yaa untuk beribadah sekaligus memepelajari bagaimana culture disana.

sukses selalu :)

abdullah.umar said...

assalamu'alaikum,

alhamdulillah ketemu blok ini selagi sy cari info ttg iqama. numpang tanya ya mas, iqama itu dibuat dimana? dan bagaimana prosedur pembuatannya?

terima kasih atas penjelasannya. salam sukses selalu

Indonesia di Arab Saudi said...

Wa'alaikumussalam, iqama di urus perusahaan di Saudi. Ga ngurus sendiri.